Akankah Panggilan Telepon dan Mesin Cuci Terkini Mempengaruhi Penjualan TV Samsung?

Akankah Panggilan Telepon dan Mesin Cuci Terkini Mempengaruhi Penjualan TV Samsung?

Samsung-TV-225x140.jpgSeorang konsumen pria paruh baya baru-baru ini melihat TV yang dipajang di toko Sears di Hicksville, New York. Ada Kenmore dan LG HDTV di depannya, bersama dengan model HD dan Ultra HD Samsung, ketika dia berkomentar kepada wanita yang berdiri di sampingnya (kemungkinan istrinya) bahwa dia ingin menghindari TV Samsung karena penarikan produk yang dilaporkan secara luas.



Seberapa luas reaksi konsumen terhadap penarikan Samsung akan smartphone Galaxy Note 7 yang meledak dan 34 model mesin cuci bukaan atas masih belum jelas. Laporan tentang masalah kerusakan dimulai pada akhir kuartal ketiga, jadi agak terlalu dini untuk laporan penjualan kuartalan untuk menunjukkan apakah Samsung telah kehilangan pangsa pasar sejak penarikan produk diumumkan. Dan TV Samsung sepertinya menjual cukup baik selama akhir pekan Thanksgiving / Black Friday.

permintaan untuk deskriptor perangkat usb gagal windows 10

Analis industri yang kami wawancarai tampaknya tidak berpikir bahwa penarikan kembali telah, atau akan menjadi, yang signifikan bagi Samsung, terutama dalam jangka panjang dan terutama ketika berbicara tentang produk selain ponsel dan mesin cuci. Namun, itu bisa berubah jika ada penarikan kembali produk Samsung terkenal lainnya, Paul Gagnon, direktur TV Sets Research di IHS Markit , memberi tahu saya pada 28 November. Jika itu terjadi, Samsung (yang tidak menanggapi permintaan komentar) mungkin akan memiliki lebih banyak hal yang harus dikhawatirkan daripada baterai yang menyebabkan ponsel meledak dan kebutuhan untuk merunduk saat mesin cuci itu selimut mulai menembak ke udara.





Seperti yang terjadi selama delapan hingga sembilan tahun terakhir, Samsung terus mendominasi pengiriman TV global pada kuartal ketiga tahun ini, kata Gagnon, mengutip data terbaru yang dilaporkan perusahaannya. Tidak ada pabrikan yang mendekati untuk mengejar pangsa pasar pendapatan TV Samsung. Namun, dia menjelaskan bahwa mungkin terlalu dini untuk penarikan produk berdampak pada penjualan TV Samsung, menunjukkan fakta bahwa banyak TV yang dikirim pada kuartal ketiga dialokasikan untuk kuartal liburan yang ditutup tahun ini.

Terlepas dari itu, Gagnon berkata, 'Saya benar-benar tidak percaya' bahwa penarikan produk akan berdampak pada penjualan TV Samsung. 'Saat kami melihat jenis perusahaan yang terkena dampak peristiwa seperti ini, mereka cenderung menjadi merek yang kurang memiliki ekuitas dengan konsumen.' Dia menambahkan, 'Saya pikir Samsung telah melakukan pekerjaan yang cukup solid dalam membangun banyak ekuitas merek dengan konsumen selama dekade terakhir. Saya pikir kategori TV dan telepon cukup berbeda sehingga seharusnya tidak berdampak langsung pada permintaan TV. '



Selain itu, Samsung hanya memiliki 'keunggulan yang cukup luar biasa dibandingkan sebagian besar perusahaan lain dalam hal pangsa pasar,' katanya, menjelaskan: 'Mereka memimpin pesaing terdekat kedua mereka, yaitu LG secara global, dengan menggandakan pangsa pasar LG.'

Samsung berada di nomor satu dalam pangsa pasar pendapatan TV global untuk kuartal ketiga, sebesar 27,8 persen, naik dari 26,2 persen pada kuartal ketiga tahun lalu, katanya. LG mengikuti di nomor dua secara global, sekitar datar di 13,5 persen. Saham Sony naik tipis sekitar setengah persen menjadi 8,7 persen, Hisense sekitar datar di 6,2 persen, dan TCL naik sedikit kurang dari satu persen pada 5,6 persen. Di Amerika Utara (AS dan Kanada), bagi hasil TV Samsung juga jauh memimpin, tumbuh sekitar 4 persen ke kisaran pertengahan 30 persen, kata Gagnon. LG berada di nomor dua (naik sekitar 4 persen, berkat TV OLED mendapatkan daya tarik), diikuti oleh Vizio (turun sedikit) - masing-masing dengan pangsa sekitar 15 persen - sementara Sony berada di nomor empat dengan pangsa sekitar 9 persen , dan Funai yang sangat promosional (yang mereknya termasuk Philips, Emerson, Sanyo, dan Sylvania di AS) berada di urutan kelima.

Meskipun Gagnon meragukan apakah penarikan kembali telepon dan mesin cuci akan berdampak besar pada bisnis TV Samsung secara global, dampaknya pada Samsung di masa mendatang 'semua tergantung pada apakah ada masalah' dengan smartphone yang akan diperkenalkan tahun depan, katanya. Ini 'mungkin gejala dari jenis masalah yang lebih luas di Samsung' jika tidak dapat menyelesaikan masalah dengan lini ponsel cerdasnya atau jika 'Anda mulai melihat jenis masalah kontrol kualitas lain dalam kategori elektronik lainnya: pemutar DVD, mungkin beberapa TV. '

Tapi Gagnon mengatakan dia 'tidak pernah melihat masalah' dengan cacat produk dalam bisnis TV Samsung di dekat skala yang terlihat dengan smartphone atau mesin cuci. Sejauh ini, data apa pun yang dilihatnya belum menunjukkan dampak penarikan kembali pada bisnis TV Samsung. Dia menambahkan: 'Saya pikir itu akan mengambil masalah langsung dengan salah satu televisi mereka ... untuk benar-benar merusak bisnis TV mereka karena mereka memiliki begitu banyak momentum dalam kategori itu.'

Samsung-Note7.jpgTerlepas dari itu, kita tidak perlu terlalu terkejut, untuk saat ini juga, jika beberapa konsumen setidaknya agak ragu untuk membeli smartphone Samsung, mesin cuci, atau perangkat lainnya. `` Saya pikir akan ada sebagian konsumen yang akan bertanya-tanya tentang keamanan produk Samsung mereka karena Note 7, tetapi saya tidak berharap itu bertahan lama, '' kata Ben Arnold, direktur eksekutif dan analis industri-konsumen. teknologi untuk NPD Group . `` Saya pikir Samsung telah membangun reputasi yang sangat baik di televisi untuk kualitas, dan sebagai kategori produk, TV cukup terpisah dari ponsel, '' katanya kepada kami melalui email, menambahkan: `` Saya pikir masalah Note 7 sedang populer sekarang karena itu a cerita besar saat ini, tapi saya tidak begitu yakin masalah ini tetap berada di pikiran lama. Seiring siklus berita, sesuatu yang lain mungkin siap menggantikannya. Saya tidak berharap seseorang membeli TV kali ini tahun depan untuk mengingat Note 7 dan bertanya-tanya apakah produk yang akan mereka beli aman. '

Namun demikian, Arnold mengatakan dia tidak terkejut mendengar tentang konsumen yang ingin menghindari TV Samsung: 'Ceritanya ada di berita, dan jika Anda sering terbang seperti saya, maskapai penerbangan mengingatkan Anda tentang hal itu setiap kali Anda naik pesawat. pesawat. Saya pikir wajar untuk mengajukan pertanyaan itu sekarang karena ini adalah kisah teknologi besar, tetapi sekali lagi saya akan terkejut jika percakapan itu terjadi setahun dari sekarang. '

Ada jajak pendapat konsumen setelah penarikan produk Samsung, tetapi mereka telah menargetkan sejumlah kecil konsumen dengan serangkaian pertanyaan yang sangat terbatas yang tidak secara khusus memperhitungkan produk video dan audio Samsung. Misalnya, jajak pendapat Reuters / Ipsos yang dilakukan antara 26 Oktober dan 9 November menemukan bahwa pemilik smartphone Samsung saat ini sama loyalnya dengan merek mereka seperti pelanggan Apple iPhone. Survei yang sama juga menemukan bahwa konsumen yang mengetahui penarikan kembali Note 7 sama tertariknya dengan ponsel Samsung seperti mereka yang tidak mengetahui penarikan tersebut.

Jajak pendapat itu tidak secara khusus menyebutkan mesin cuci yang ditarik atau menanyakan apakah responden akan mempertimbangkan untuk membeli produk Samsung tertentu, termasuk TV dan speaker. Responden hanya ditanya 'seberapa besar kemungkinan Anda akan membeli produk Samsung lain di masa mendatang?' Terhadap pertanyaan itu, 49 persen mengatakan mereka 'sangat mungkin' melakukannya, dibandingkan dengan 33 persen yang mengatakan mereka 'agak mungkin', 8 persen yang mengatakan mereka 'sangat tidak mungkin', dan masing-masing 5 persen mengatakan mereka 'sangat mungkin'. mungkin 'sama sekali tidak mungkin' atau 'tidak tahu'.

Bagaimanapun Anda mengirisnya, tanggapan tersebut adalah kabar baik bagi Samsung dan tentu saja tampaknya menunjukkan bahwa sebagian besar konsumen tidak mengesampingkan TV Samsung atau produk video dan audio lainnya.

Empat puluh sembilan persen dari mereka yang disurvei bahkan mengatakan mereka 'sangat mungkin' membeli smartphone Samsung lain di masa depan, dan 29 persen mengatakan mereka 'agak mungkin' meskipun penarikan Note 7, menurut temuan jajak pendapat Ipsos / Reuters . Sampel dari 7.514 orang Amerika berusia 18 tahun ke atas diwawancarai secara online untuk jajak pendapat tersebut, kata Ipsos.

ReportLinker , sementara itu, mensurvei 500 konsumen dewasa antara 24 dan 26 Oktober. Hasil jajak pendapat itu juga menunjukkan bahwa sedikit konsumen yang tidak mempertimbangkan untuk membeli smartphone Samsung meskipun Note 7 ditarik kembali. Responden tidak ditanya apakah mereka akan menghindari membeli produk Samsung lainnya, seperti TV, karena penarikan telepon, kata juru bicara ReportLinker Intissar Guettou. Namun dia berkata, 'Kita dapat berasumsi bahwa, jika dampak pada ponsel Samsung tidak begitu signifikan, pasti lebih kecil lagi pada produk Samsung lainnya.' Dia mengakui, bagaimanapun, bahwa untuk benar-benar mengukur itu 'akan membutuhkan penelitian lain yang belum kami lakukan.' Lalu ada juga fakta bahwa hanya 500 orang yang disurvei untuk penelitian tersebut.

Dampak penarikan kembali ponsel cerdas dan mesin cuci Samsung telah memengaruhi pengecer dalam berbagai tingkat. Sementara beberapa dealer peralatan dan CE - seperti Sears dan pengecer Florida / Georgia BrandsMart USA - hanya membawa salah satu dari dua lini produk tersebut, yang lain membawa keduanya, bersama dengan produk Samsung lainnya.

'Kami tidak membawa telepon yang ditarik. Kami memang membawa mesin cuci yang merupakan bagian dari penarikan kembali dan telah mengatasinya dengan konsumen kami, 'Angus Bryan, wakil presiden senior merchandising di BrandsMart USA , memberi tahu kami melalui email. 'Kami belum mendengar adanya masalah dari pelanggan terkait pembelian produk Samsung lainnya,' katanya.

Mulai 1 November, penarikan tersebut telah memengaruhi penjualan smartphone Samsung di Abt Electronics di Glenview, Illinois, kata Mark Sasicki, pembeli TVnya. Tapi mesin cuci masih menjual dengan kecepatan stabil. Yang menarik adalah kami menerima banyak panggilan dari pelanggan yang membeli mesin cuci yang bukan Samsung yang menanyakan apakah sudah ada penarikan, 'katanya. Itu, tentu saja, akan menjadi kabar baik bagi Samsung.

'Jelas ini tidak bagus' untuk Samsung, 'tetapi secara keseluruhan saya percaya bahwa konsumen menyukai dan mempercayai kualitas produk mereka, jadi [sementara] beberapa kecil mungkin menghindar, massa terus tertarik kepada mereka dari produk sebelumnya. pengalaman, 'Sasicki menambahkan.

Kami akan memiliki pemahaman yang jauh lebih baik tentang seberapa besar penarikan telah memengaruhi total bisnis dan penjualan produk Samsung, termasuk TV, pada tahun 2017. Jika kami mulai melihat LG, Vizio, dan / atau Sony secara signifikan mempersempit jarak antara TV mereka pangsa pasar dan Samsung, penarikan kembali produk tersebut akan mulai membayangi lebih besar dari sekarang.

Bagaimana perasaanmu? Apakah penarikan kembali Note 7 dan / atau mesin cuci berdampak pada keputusan Anda untuk membeli produk Samsung atau tidak? Jika ya, beri tahu kami mengapa dan produk apa?

Sumber daya tambahan
Lima Pertanyaan untuk Ditanyakan Sebelum Membeli HDTV Berikutnya di HomeTheaterReview.com.
Pembuat TV Masih Berusaha Mengatasi Kelemahan Kualitas Suara TV Panel Datar di HomeTheaterReview.com.
Bagaimana Hollywood Mengalahkan Peluncuran Blu-ray Ultra HD di HomeTheaterReview.com.